Follow Me:

Wednesday, August 2, 2017

Sarapan di Ranah Minang #2 : Lontong Pical

Posting lagi seputar ragam sarapan di Ranah Minang, setelah sebelumnya saya membahas Lontong Gulai Tauco, kali ini masih akan membahas seputar dunia perlontongan 😂 yaitu Lontong Pical. Pical adalah kosakata Minang dari kata Pecel, mungkin kalian yang berasal dari tanah Jawa sudah tahu dengan Pecel artinya adalah bumbu kacang. Lontong Pical  ini adalah sajian khas Minang yang berupa Lontong dengan sayuran yang disiram Kuah Kacang 😋.

Lontong Pical Minang
Secara umum Lontong Pical menjadi santapan sarapan di pagi hari, dan sangat mudah ditemui di berbagai tempat di Sumatera Barat. Spesifiknya Lontong Pical terdiri dari Lontong itu sendiri, Kuah kacang yang pedas, Mie kuning, Sayuran, dan Kerupuk Merah. Sayuran yang ada di Lontong Pical bisa bervariasi suka-suka yang jual/yang bikin 😁, tapi secara umum sayurannya terdiri dari daun singkong/ pucuak ubi (kosakata minang), kacang panjang, lobak, toge, buncis dan ada juga penjual yang menambahkan sayur nangka/ cubadak (kosakata minang), dan jantung pisang. Sementara itu kuah kacang yang digunakan biasanya sedikit lebih encer dibandingkan bumbu pecel orang jawa.

Lontong, Mie, Sayuran, Kerupuk Merah
Cita rasa dari Lontong Pical itu sendiri adalah pedas dan gurih. Lontong Pical akan lebih menggugah apabila dinikmati bersama dengan bakwan yang disuir dan keripik baladao yang diaduk bersama lontong pical. Harga seporsi Lontong Pical berkisar antara Rp. 6.000 ~ Rp. 8.000 untuk Lontong Pical Biasa dan Rp. 8.000 ~ Rp. 10.000 untuk Lontong Pical + Telur.

Sajian pelengkap
Lontong Pical Telur
Baca Juga :
Sarapan di Ranah Minang #1 : Lontong Gulai Tauco

Sekian share ragam macam sarapan di Ranah Minang part #2, tunggu kelanjutan part selanjutnya dengan berbagai macam menu sarapan lain dari Ranah Minang. Terima Kasih sudah membaca blog Penikmat Nafas, jangan lupa tinggalkan komentar kamu dibawah 👇👇, dan submit email kamu di widget kanan atas blog ini agar tidak ketinggalan update artikel terbaru.

Find Me:
Instagram 👉 @penikmat_nafas
Youtube 👉 Penikmat Nafas
Twitter 👉 @penikmat_nafas
Email 👉 penikmat.nafas@gmail.com

15 comments:

  1. fotonya bedaaa...kamera/lensa baru ya lan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketipu 😝😝😝

      Cuman pake xiaomi redmi note 2 aja kok..

      Delete
  2. Kuliner di ranah minang selalu menarik untuk dicobain.
    Aku jadi rindu kampung halamanku yang jauh dimato.
    Kamu jangan lupa cobain 'pensi' juga kak. Makanan favoritku dari jaman kecil.
    Eh bentaaaar kamu orang minang, jangan - jangan ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banyak bgt kuliner yg menarik.

      Kalo pensi banyaknya di daerah dekat danau kayak Maninjau..

      Kangen juga sih makan pensi 😘

      Saya mah orang minang iya orang jawa juga iya. Kamu org mana kak?

      Delete
  3. Salah satu makanan favorit nih hehe

    ReplyDelete
  4. wah gila gila gilaa ini menggiurkan sekali sebagai hidangan di siang hari
    ini nih makanan sederhana yang menggoda lidah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha 😁😁 jangan gila dong.

      Tp ini biasanya ada di pagi hari aja. Kalo siang sih agak jarang

      Delete
  5. ehehe udah terlanjur gila nih, gimana dong? :v

    masa sih? di tempat ami yang jual biasanya agak siangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. Yaudah kalo mau gila saya ga bisa larang 😂😂.. Kalo siangan disini adanya lotek mirip sih tapi beda sama lontong pical

      Delete
  6. Harganya murah, lontongnya menggiurkan pulak, di tempat ku kayanya belum ada yang jual, kalo lontong padang ada, beda kan tapi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kak udah mampir. Btw domisili dimana kak?

      Lontong padang nanti InsyaAllah bakal ada tulisan lagi disini banyak variasinya..

      Delete
  7. Asik bener, ngomongin makan gini mah, favoritku dah..hehe
    Kan, jadi pengen. Masih ada gak, Mas. Pengen nyicip nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahha... Main kesini mas nanti saya traktir 😊

      Delete